Tentara Bayaran Putin Ngamuk! Kena Bantai & Ancam Mundur

lebih dari 20.000 tentara Rusia tewas dan 80.000 lainnya terluka dalam lima bulan pertempuran di Ukraina timur, khususnya di Bakhmut. (AFP via Getty Images/DIMITAR DILKOFF))

Pemimpin kelompok tentara bayaran Rusia, Wagner, tengah bersitegang dengan Kremlin secara terbuka. Ia merekam video penuh sumpah serapah di lapangan yang dipenuhi mayat dan menyalahkan kepala pertahanan utama Rusia atas kerugian tersebut.

“Ini adalah para pasukan Wagner yang meninggal hari ini. Darahnya masih segar, “kata Yevgeny Prigozhin, sambil menunjuk sekitar tiga lusin mayat yang menurutnya adalah para pejuang Wagner, dikutip dari The Guardian, Sabtu (6/5/2023).

“Mereka datang ke sini sebagai sukarelawan dan sedang sekarat agar Anda bisa duduk seperti kucing gendut di kantor mewah Anda.”

Dalam pesan terpisah pada Jumat pagi, Prigozhin mengatakan pasukan Wagner akan meninggalkan kota Bakhmut di Ukraina timur yang terkepung minggu depan karena kurangnya amunisi untuk pasukannya.

Dalam video pertama yang berdurasi dua menit, Prigozhin, yang dikenal sebagai “koki Putin” karena bisnis kateringnya menyelenggarakan makan malam yang dihadiri oleh presiden Rusia, berteriak saat dia memanggil menteri pertahanan Rusia, Sergei Shoigu, dan panglima angkatan bersenjata Rusia, Jenderal Valery Gerasimov atas pasokan militer.

“Shoigu, Gerasimov, di mana amunisi kami?” teriaknya, sebelum melanjutkan untuk melontarkan hinaan pribadi yang diarahkan pada Shoigu, sekutu lama Putin.

“Kamu sampah duduk di sana di klub mahalmu. Anak-anak Anda semua memulai hidup, merekam video YouTube kecil mereka,” kata Prigozhin, mengacu pada menantu Shoigu, Alexey Stolyarov, seorang blogger kebugaran populer.

Wagner telah memainkan peran kunci dalam serangan selama berbulan-bulan di Bakhmut, medan perang terkenal dengan nilai strategis terbatas. Untuk memperkuat barisannya, Wagner telah merekrut puluhan ribu tahanan yang berjuang untuk kelompok tersebut dengan imbalan kebebasan mereka.

Prigozhin sebelumnya berseteru dengan petinggi Rusia atas taktik militer, menuduh para pemimpin militer negara itu melakukan “pengkhianatan tingkat tinggi” karena tidak menyediakan amunisi kepada kelompoknya. Dia baru-baru ini mengancam akan meninggalkan Bakhmut tetapi akhirnya tetap tinggal.

Namun, para pengamat mengatakan omelan terbaru menandai tingkat pertikaian yang tidak biasa di Rusia dan datang pada saat yang sensitif ketika Kremlin mencoba menyebarkan pesan stabilitas dan persatuan dalam menghadapi serangan balasan Ukraina yang membayangi.

“Kami sudah terbiasa dengan Prigozhin, tapi ini tentu saja merupakan eskalasi,” kata seorang mantan pejabat pertahanan yang telah bekerja sama dengannya.

Mantan pejabat yang meminta namanya dirahasiakan itu mengatakan bahwa ancaman Prigozhin untuk meninggalkan Bakhmut jelas merupakan bagian dari “kampanye pemerasan” untuk mendapatkan lebih banyak amunisi bagi Wagner.

“Dia selalu mendorong untuk mendapatkan apa yang dia inginkan. Tidak jelas apakah pertaruhan terbaru ini akan membuahkan hasil,” kata mereka.

Dalam pesan video kedua yang ditujukan kepada Putin dan kementerian pertahanan, Prigozhin mengatakan dia menarik diri dari Bakhmut pada 10 Mei “karena tanpa amunisi, mereka akan binasa tanpa alasan”.

Dalam video ketiga yang diterbitkan oleh Prigozhin pada hari Jumat, dia melanjutkan tuduhannya, menyalahkan Shoigu dan Gerasimov atas kematian dan luka “puluhan ribu tentara Rusia”.

“Saya akan memastikan mereka akan memikul tanggung jawab untuk itu,” katanya.

Kremlin mengatakan mengetahui pesan Prigozhin tetapi menolak berkomentar lebih lanjut.

Kementerian pertahanan tidak secara langsung menanggapi tuduhan Prigozhin, tetapi pada Jumat Shoigu menginstruksikan seorang pejabat senior pertahanan untuk memastikan “pasokan pasukan yang berkelanjutan dengan semua senjata dan peralatan militer yang diperlukan”.

Ukraina menolak klaim Prigozhin bahwa Wagner berencana meninggalkan Bakhmut.

Anna Malyar, wakil menteri pertahanan negara itu, mengatakan Rusia bertujuan untuk merebut Bakhmut pada 9 Mei, hari ketika Rusia merayakan kemenangan Soviet atas Nazi Jerman.

Malyar menambahkan bahwa Wagner menarik pasukan ke Bakhmut dari “segala arah” untuk mencapai tujuan tersebut. Intelijen militer Ukraina mengatakan pernyataan Prigozhin menggambarkan keadaan konflik yang sedang berlangsung antara dia dan kementerian pertahanan Rusia. “Konfrontasi berlanjut,” kata juru bicara Andriy Yusov.

Prigozhin telah mendapatkan reputasi sebagai komandan paling kejam di antara mereka yang memimpin invasi suram Rusia. Dalam percakapan dengan Guardian, mantan tentara Wagner sebelumnya telah mengakui melakukan kejahatan perang di Ukraina.

Menurut perkiraan AS, lebih dari 20.000 tentara Rusia tewas dalam pertempuran di Ukraina sejak Desember, dengan setengah dari korban tewas adalah tentara bayaran Wagner.

Prigozhin minggu lalu mengatakan kepada seorang blogger pro-perang Rusia bahwa para pejuang Wagner di Bakhmut telah kehabisan pasokan peluru hingga hari-hari terakhir mereka, dan membutuhkan ribuan butir amunisi.

“Wagner telah lama memiliki keunggulan artileri yang signifikan di Bakhmut dan menerima dukungan preferensial,” kata Rob Lee, seorang peneliti senior di Institut Riset Kebijakan Luar Negeri yang berbasis di AS.

“Kementerian Pertahanan kemungkinan sekarang sedang menjatah amunisi sebelum serangan balik Ukraina. Kementerian harus mempertahankan seluruh garis depan tetapi Prigozhin hanya peduli untuk merebut Bakhmut,” tambah Lee.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*