5 Update Perang Gaza: Jumlah Korban-Israel Acak-Acak Tepi Barat

5 Update Perang Gaza: Jumlah Korban-Israel Acak-Acak Tepi Barat

Kendaraan militer Israel bergerak keluar dari Jalur Gaza, Senin (15/1/2024). (REUTERS/Amir Cohen)

Serangan Israel di Jalur Gaza makin memanas. Dalam informasi terbaru, pasukan zionis telah mengintensifkan serangan pesawat tak berawak dan serangan darat di Tepi Barat yang diduduki, sehingga semakin banyak korban berjatuhan.

Sementara itu, situasi masyarakat sipil di Jalur Gaza semakin kesulitan dalam mendapatkan makanan, seiring dengan meningkatnya intensitas serangan Israel. Pakar hak asasi manusia PBB bahkan mengatakan “setiap orang di Gaza kelaparan.”

Berikut update https://slots-kas138.store/ situasi terkait Gaza, Tepi Barat dan wilayah lain yang terdampak konflik tersebut, seperti dihimpun CNBC Indonesia dari berbagai sumber pada Rabu (17/1/2024).

Jumlah Korban

Data Kementerian Kesehatan Gaza pada Rabu menyebut serangan Israel di Gaza telah menewaskan 163 orang dan melukai 350 lainnya hanya dalam 24 jam.

Dalam sebuah unggahan di Telegram, kementerian tersebut mengatakan banyak korban masih terjebak di bawah reruntuhan dan tidak dapat dijangkau oleh tim penyelamat.

Serangan terbaru ini menjadikan jumlah korban jiwa secara keseluruhan di Gaza menjadi 24.448 orang tewas dan 61.504 orang terluka sejak 7 Oktober. Sementara di Tepi Barat ada 354 korban tewas dan lebih dari 4.000 luka-luka.

Setidaknya total 93 jurnalis telah terbunuh sejak perang Israel-Gaza dimulai pada 7 Oktober. Menurut Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) dan Federasi Jurnalis Internasional (IFJ), sebanyak 86 jurnalis Palestina, 3 jurnalis Lebanon, dan 4 jurnalis Israel telah terbunuh.

Puluhan WN Palestina Digerebek Israel

Kantor berita Palestina Wafa melaporkan sebanyak 85 warga Palestina ditahan oleh Israel dalam penggerebekan terbaru di Tepi Barat yang diduduki. Ini merupakan rangkaian penggerebekan terbaru yang dilakukan pasukan zionis.

Laporan itu menambahkan bahwa 40 di antaranya adalah warga Palestina dari Jalur Gaza yang bekerja di Tepi Barat. Hampir 6.000 warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki telah ditahan oleh Israel sejak 7 Oktober.

Banyak warga Palestina yang ditahan oleh Israel ditahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun tanpa tuduhan, di bawah sistem “penahanan administratif” yang oleh kelompok hak asasi manusia dikecam sebagai pelanggaran hukum internasional.

Israel Serang Kamp Pengungsi Tulkarem

Serangan drone Israel telah menghantam Tulkarem di Tepi Barat yang diduduki. Akibatnya serangan itu telah menewaskan empat warga Palestina di kamp pengungsi di wilayah tersebut.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan mereka telah menemukan empat jenazah orang yang tewas di dalam kamp tersebut. Kelompok bantuan tersebut juga melaporkan bahwa pasukan Israel pada awalnya memblokir ambulansnya untuk mencapai sasaran.

Serangan itu terjadi setelah berjam-jam serangan kekerasan di kota itu dan setelah serangan pesawat tak berawak Israel sebelumnya yang menewaskan tiga warga Palestina di kamp pengungsi Balata dekat Nablus.

Sejak 7 Oktober, setidaknya 362 warga Palestina telah tewas dalam serangan tentara Israel dan pemukim Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Serangan di Kamp Pengungsi Balata

Laporan Al Jazeera menyebut tentara Israel melancarkan serangan terhadap sebuah mobil di Nablus, di Tepi Barat yang diduduki, dan mengatakan bahwa serangan tersebut membunuh “kepala infrastruktur teroris” di kamp pengungsi Balata.

Namun orang-orang di kamp tersebut mengatakan bahwa setidaknya tiga orang diyakini tewas dalam serangan pesawat tak berawak itu.

“Ada pihak lain yang berpendapat bahwa potensinya bisa lebih besar lagi,” kata Mohammed Jamjoom dari Al Jazeera, melaporkan dari Ramallah.

Sementara itu, Jamjoom mencatat bahwa tentara Israel telah melakukan rata-rata sekitar 40 serangan di Tepi Barat setiap hari sejak dimulainya perang di Gaza.

“Warga memberitahu kami bahwa ada peningkatan jumlah serangan yang menargetkan pejuang perlawanan. Masyarakat percaya bahwa tentara Israel akan memasuki daerah-daerah ini dan menghancurkan lebih banyak infrastruktur karena mereka ingin menggunakan hal tersebut sebagai cara untuk membuat penduduk lokal melawan pejuang perlawanan bersenjata,” katanya.

“Tetapi setiap kali kami pergi ke daerah-daerah ini, orang-orang mengatakan kepada kami bahwa menurut mereka taktik yang digunakan oleh tentara Israel pada akhirnya tidak akan berhasil.”

Warga Palestina di Gaza Menunggu Pengiriman Bantuan Baru

Ada antisipasi yang besar di Gaza untuk pengiriman bantuan kemanusiaan yang akan datang. Laporan PBB bahwa “semua orang di Gaza kelaparan” konsisten dengan apa yang dilaporkan oleh responden Al Jazeera.

“Kami melihat meluasnya malnutrisi dan perjuangan terus-menerus untuk mendapatkan makanan dan air minum. Ketika kelaparan menyebar, seluruh generasi anak-anak menghadapi risiko terhambatnya pertumbuhan,” jelas laporan tersebut.

Ada juga banyak orang dengan penyakit kronis yang kesulitan mendapatkan pasokan medis yang tepat. Kelompok rentan, seperti anak-anak dan ibu hamil, mempunyai risiko besar terkena penyakit menular, terutama pada musim dingin.

Sementara media Israel memberitakan bahwa dua pesawat yang membawa bantuan dari Qatar telah mendarat di Mesir. Obat-obatan yang ditujukan untuk tawanan di Gaza akan diserahkan kepada Hamas sebagai imbalan atas peningkatan bantuan kepada Palestina.

Ada banyak tekanan di Israel dari keluarga para tawanan untuk memberikan bukti bahwa obat-obatan ini akan sampai ke tujuan yang diinginkan.

“Kami berharap begitu pesawat-pesawat ini dibongkar, Israel akan memeriksanya, setelah itu mereka akan dibawa ke Jalur Gaza dan diserahkan kepada Palang Merah yang kemudian akan membaginya. Seperti kita ketahui, bantuan apapun ke Gaza mengalami penundaan dan penting untuk diingat bahwa Gaza sudah sangat bergantung pada bantuan sebelum perang ini pecah,” demikian bunyi laporan Al Jazeera.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*